Pemekaran Tubuh Gunung Merapi Naik Intensif

Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida saat ditemui di Kecamatan Selo. (Foto: Pemkab Boyolali)

Selo-Perkembangan situasi erupsi Gunung Merapi dilaporkan terus mengalami peningkatan. Status gunung tersebut naik dari level Waspada ke Siaga dengan memperhatikan parameter yang ditentukan dari Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta.

“Deformasi atau penggembungan atau pemekaran tubuh Gunung Merapi naik secara intensif,” ungkap Kepala BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida saat ditemui di Kecamatan Selo.

Selain itu, kegempaan vulkanik dangkal masih sekitar 40 kali. Untuk deformasi 11 sentimeter per hari. “Inilah yang mengindikasikan bahwa aktifitas masih tinggi untuk Merapi saat ini,”jelasnya.

Kubah Lava Belum Muncul

Lebih lanjut, kubah lava belum muncul di permukaan, artinya magma semakin ke permukaan tetapi belum muncul ke permukaan. Terlebih dengan adanya runtuhan material lava lama yang mengindikasikan magma ke permukaan.

“Potensi bahayamasih sama, karena arah bukaan kawah ke tenggara dan selatan, Kali Gendol. Namun demikian, deformasi, runtuhan, guguran ada di sisi barat laut,” ujarnya.

Untuk itu, pihaknya berharap agar masyarakat yang berada di kawasan rawan bencana dapat mengungsi ke tempat yang lebih aman. Dia juga menghimbau agar masyarakat terus memantau perkembangan Gunung Merapi serta taat terhadap arahan pemerintah.